Kabupaten

Kabupaten SIMALUNGUN

Profil | Sejarah | Arti Logo | Nilai Budaya

Profil

Nama Resmi:Kabupaten Simalungun
Ibukota:Pematang Siantar
Provinsi :SUMATERA UTARA
Batas Wilayah:

Utaraberbatasan dengan Kabupaten Deli Serdang
Selatan: timur berbatasan dengan Kabupaten Asahan
Barat: berbatasan dengan Kabupaten Toba Samosir
Timur: berbatasan dengan Kabupaten Karo

Luas Wilayah:

4.369,00 km2

Jumlah Penduduk:903.529 Jiwa 
Wilayah Administrasi:

Kecamatan : 31, Kelurahan : 23, Desa : 338

Website:

 

http://www.simalungunkab.go.id/

 

  (Permendagri No.39 Tahun 2015)

 

 

 

 


Sejarah

Kabupaten Simalungun adalah sebuah kabupaten di Sumatera Utara, Indonesia. Suku Batak Simalungun merupakan penduduk asli dari kabupaten ini. Bupatinya saat ini adalah Dr. Jopinus Ramli Saragih, S.H , M.M yang sedang bertugas untuk masa bakti 2010–2015 sedangkan Wakil Bupatinya adalah Hj. Nuriaty Damanik, S.H.

Ibu kota kabupaten telah resmi berpindah ke Raya pada tanggal 23 Juni 2008 dari Kota Pematangsiantar yang telah menjadi daerah otonom, setelah tertunda selama beberapa waktu.

Asal Usul Suku Simalungun

Terdapat berbagai sumber mengenai asal usul Suku Simalungun, tetapi sebagian besar menceritakan bahwa nenek moyang Suku Simalungun berasal dari luar Indonesia.
Kedatangan ini terbagi dalam 2 gelombang :

  1. Gelombang pertama (Simalungun Proto ), diperkirakan datang dari Nagore (India Selatan) dan pegunungan Assam (India Timur) di sekitar abad ke-5, menyusuriMyanmar, ke Siam dan Malaka untuk selanjutnya menyeberang ke Sumatera Timur dan mendirikan kerajaan Nagur dari Raja dinasti Damanik.
  2. Gelombang kedua (Simalungun Deutero), datang dari suku-suku di sekitar Simalungun yang bertetangga dengan suku asli Simalungun.

Pada gelombang Proto Simalungun di atas, Tuan Taralamsyah Saragih menceritakan bahwa rombongan yang terdiri dari keturunan dari 4 Raja-raja besar dari Siam dan India ini bergerak dari Sumatera Timur ke daerah Aceh, Langkat, daerah Bangun Purba, hingga ke Bandar Kalifah sampai Batubara.

Kemudian mereka didesak oleh suku setempat hingga bergerak ke daerah pinggiran danau Toba dan Samosir.

Pustaha Parpandanan Na Bolag (pustaka Simalungun kuno) mengisahkan bahwa Parpandanan Na Bolag (cikal bakal daerah Simalungun) merupakan kerajaan tertua di Sumatera Timur yang wilayahnya bermula dari Jayu (pesisir Selat Malaka) hingga ke Toba. Sebagian sumber lain menyebutkan bahwa wilayahnya meliputi Gayo dan Alas di Aceh hingga perbatasan sungai Rokan di Riau.

Kini, di Kabupaten Simalungun sendiri, Akibat derasnya imigrasi, suku Simalungun hanya menjadi mayoritas di daerah Simalungun Atas.


Arti Logo

A.  Lambang Kabupaten Simalungun :
Dasar : Peraturan Daerah Kabupaten Simalungun Nomor 5 Tahun 1960

B.  Arti Lambang :

  1. Lambang berbentuk perisai terbagi lima petak dengan dasar lambang hijau lahan
  2. Bagian dari atas lambang digambarkan hiou Suri-suri dengan warna hitam yang bersuat ( bersifat ) putih pada hiou Suri-suri bagian atas tertulis nama Daerah Simalungun dengan tulisan warna putih.
  3. Petak kiri atas dan bawah kanan dengan warna merah darah
  4. Petak kiri bawah dan kanan atas dengan warna putih
  5. Petak di tengah-tengah dengan warna kuning emas
  6. Gambar pada petak kiri bawah setangkai padi dengan 17 butir, warna kuning emas.
  7. Gambar pada petak kiri atas daun the dengan jumlah 8 helai dengan warna hijau.
  8. Gambar pada letak kanan atas Bukit Barisan berpuncak dan dua buah puncak di tengah lebih tinggi dari yang disampingnya dengan  warna biru dan sebelah bawah gelombang danau empat baris warna biru muda
  9. Gambar petak kanan bawah, bunga kapas 5 kuntum dengan warna putih dan kelopak bunga warna hijau.
  10. Gambar pada petak tengah rumah balai adat dengan susunan galang 10,7 anak tangga, jerjak 8 sebelah, tiang 4, sudut atap lima dan pada rabung atas sedang gambar kepala kerbau dengan warna atap hitam dan galang warna putih.
  11. Garis batas-batas petak dengan warna hitam dan sebelah luar perisai tepi hiou Suri-suri ditambah dengan garis putih.
  12. Pita sebelah bawah perisai dengan warna putih tepinya warna hitam tempat menuliskan semboyan lambang.
  13. Semboyan lambang HABONARON DO BONA dalam bahasa Daerah Simalungun yang artinya kebenaran itu adalah pokok.

Makna gambar-gambar pada lambang :

  1. Lambang berbentuk perisai adalah menggambarkan kekuatan dan pertahanan membela kepentingan daerah dan negara.
  2. Bilangan-bilangan pada bagian-bagian lambang adalah simbolik yang menggambarkan kesetiaan kepada Negara RI
  3. Padi dan Kapas kebutuhan pokok untuk mencapai kemakmuran dan keadilan
  4. Daun the adalah penghasilan yang utama dari Daerah Simalungun
  5. Gunung dan Danau adalah menggambarkan keindahann alamnya
  6. Gelombang Danau menggambarkan dinamika masyarakat
  7. Rumah Balai adalah spesifik daerah yang menggambarkan adat kebudayaan dan kesenian daerah.

 

Nilai Budaya

PARTUTURAN HALAK SIMALUNGUN

Partuturan adalah cara suku Simalungun menentukan perkerabatan atau keteraturan yang merupakan bagian dari hubungan keluarga (pardihadihaon)dalam kehidupan sosialnya sehari-hari terutama dalam acara adat.

Asal-usul

Awalnya orang Simalungun tidak terlalu mementingkan soal “silsilah” karena penentu partuturan di Simalungun adalah “hasusuran” (tempat asal nenek moyang) dan "tibalni parhundul" (kedudukan/peran) dalam "horja-horja adat" (acara-acara adat). Hal ini dapat dilihat pada pertanyaan yang diajukan oleh seorang Simalungun di saat orang mereka saling bertemu, dimana bukan langsung bertanya “aha marga ni ham?” (apa marga anda) tetapi “hunja do hasusuran ni ham (dari mana asal-usul anda)?" Hal ini dipertegas lagi oleh pepatah Simalungun “Sin Raya, sini Purba, sin Dolog, sini Panei. Na ija pe lang na mubah, asal ma marholong ni atei” (dari Raya, Purba, Dolog, Panei. Yang manapun tak berarti, asal penuh kasih).

Sebagian sumber menuliskan bahwa hal tersebut disebabkan karena seluruh marga raja-raja Simalungun itu diikat oleh persekutuan adat yang erat oleh karena konsep perkawinan antara raja dengan “puang bolon” (permaisuri) yang adalah puteri raja tetangganya. Seperti raja Tanoh Djawa dengan puang bolon dari Kerajaan Siantar (Damanik), raja Siantar yang puang bolonnya dari PartuananSilappuyang, Raja Panei dari Putri Raja Siantar, Raja Silau dari Putri Raja Raya, Raja Purba dari Putri Raja Siantar dan Silimakuta dari Putri Raja Raya atau Tongging.

Setelah marga-marga dalam suku Simalungun semakin membaur, partuturansemakin ditentukan oleh partongah-jabuan (pernikahan), yang mengakibatkan pembentukan hubungan perkerabatan antara keluarga-keluarga Simalungun.

Kategori partuturan

Partuturan dalam suku Simalungun di bagi ke dalam 3 kategori menurut kedekatan hubungan seseorang, yaitu:

Tutur manorus (langsung)


Perkerabatan yang langsung terkait dengan diri sendiri.

  1. Ompung: orangtua ayah atau ibu, saudara (kakak/adik) dari orangtua ayah atau ibu
  2. Bapa/Amang: ayah
  3. Inang: ibu
  4. Abang: saudara lelaki yang lahir lebih dulu dari kita.
  5. Anggi: adik lelaki; saudara lelaki yang lahir setelah kita.
  6. Botou: saudara perempuan (baik lebih tua atau lebih muda).
  7. Amboru: saudara perempuan ayah; saudara perempuan pariban ayah; saudara perempuan Mangkela. Bagi wanita: orangtua dari suami kita; amboru dari suami kita; atau mertua dari saudara ipar perempuan kita.
  8. Mangkela: suami dari saudara perempuan dari ayah
  9. Tulang: saudara lelaki ibu; saudara lelaki pariban ibu; ayah dari besan
  10. Anturang: istri dari tulang; ibu dari besan
  11. Parmaen: istri dari anak; istri dari keponakan; anak perempuan dari saudara perempuan istri; amboru dan mangkela kita memanggil istri kita parmaen
  12. Nasibesan: istri dari saudara (Ipar) lelaki dari istri kita atau saudara istri kita
  13. Hela: suami dari puteri kita; suami dari puteri dari kakak/adik kita
  14. Gawei: hubungan wanita dengan istri saudara lelakinya
  15. Lawei: hubungan laki-laki dengan suami dari saudara perempuannya; panggilan laki-laki terhadap putera amboru; hubungan laki-laki dengan suami dari puteri amboru (botoubanua).
  16. Botoubanua: puteri amboru; bagi wanita: putera tulang
  17. Pahompu: cucu; anak dari botoubanua; anak pariban
  18. Nono: pahompu dari anak (lelaki)
  19. Nini: cucu dari boru
  20. Sima-sima: anak dari Nono/Nini
  21. Siminik: cucu dari Nono/Nini

Tutur holmouan (kelompok)

Melalui tutur Holmouan ini bisa terlihat bagaimana berjalannya adat Simalungun

  1. Ompung Nini: ayah dari ompung
  2. Ompung Martinodohon: saudara (kakak/adik) dengan ompung
  3. Ompung Doli: ayah kandung dari ayah, kalau nenek perempuan disebut inang tutua
  4. Bapa Tua: saudara lelaki paling tua dari ayah
  5. Bapa Godang: saudara lelaki yang lebih tua dari ayah, di beberapa tempat biasa juga disebut bapa tua
  6. Inang Godang: istri dari bapa godang
  7. Bapa Tongah: saudara lelaki ayah yang lahir dipertengahan (bukan paling tua, bukan paling muda)
  8. Inang Tongah: istri dari bapa tongah
  9. Bapa Gian / Bapa Anggi: saudara lelaki ayah yang lahir paling belakang
  10. Inang Gian / Inang Anggi: istri dari bapa gian/Anggi
  11. Sanina / Sapanganonkon: saudara satu ayah/ibu
  12. Pariban: sebutan bagi orang yang dapat kita jadikan pasangan (suami atau istri) atau adik/kakaknya
  13. Tondong Bolon: pambuatan (orang tua atau saudara laki dari istri/suami) kita
  14. Tondong Pamupus: pambuatan ayah kandung kita
  15. Tondong Mata ni Ari: pambuatan ompung kita
  16. Tondong Mangihut
  17. Anakborujabu: sebagai pimpinan dari semua boru, anakborujabu dituakan karena bertanggung jawab pada tiap acara suka/duka Cita.
  18. Panogolan: anak laki/perempuan dari saudara perempuan
  19. Boru Ampuan: hela kandung yang menikahi anak perempuan kandung kita
  20. Anakborumintori: istri/suami dari panogolan
  21. Anakborumangihut: lawei dari botou
  22. Anakborusanina

Tutur natipak (kehormatan)

Tutur natipak digunakan sebagai pengganti nama dari orang yang diajak berbicara sebagai tanda hormat.

  1. Kaha: digunakan pada istri dari saudara laki-laki yang lebih tua. Bagi wanita, kaha digunakan untuk memanggil suami boru dari kakak ibu.
  2. Nasikaha: digunakan istri kita untuk memanggil saudara laki kita yang lebih tua
  3. Nasianggiku: untuk memanggil istri dari adik
  4. Anggi
  5. Ham: digunakan pada orang yang membesarkan/memelihara kita (orang tua) atau pada orang yang seumur yang belum diketahui hubungannya dengan kita
  6. Handian: serupa penggunaannya dengan ham, tapi memiliki arti yang lebih luas.
  7. Dosan: digunakan tetua terhadap sesama tetua
  8. Anaha: digunakan tetua terhadap anak muda laki
  9. Kakak: digunakan anak perempuan kepada saudara lakinya yang lebih tua
  10. Ambia: Panggilan seorang laki terhadap laki lain yang seumuran
  11. Ho: panggilan bagi orang yang sudah akrab (sakkan) atau pada orang yang derajadnya lebih rendah, kadang digunakan oleh suami pada istrinya
  12. Hanima: sebutan untuk istri (kasar) atau pada orang yang berderajad lebih rendah dari kita (jamak, lebih dari seorang)
  13. Nasiam: sebutan untuk yang secara kekerabatan berderajad di atas (jamak, lebih dari seorang)Tebal
  14. Akkora: sebutan orang tua bagi anak perempuan yang dekat hubungan kekerabatannya
  15. Abang: panggilan pada saudara laki yang lebih tua atau yang berderajad lebih dari kita
  16. Tuan: dulu digunakan untuk memanggil pemimpin huta (kampung), atau pada keturunan Raja
  17. Sibursok: sebutan bagi anak laki yang baru lahir
  18. Sitatap: sebutan bagi anak perempuan yang baru lahir
  19. Awalan Pan/Pang: sebutan bagi seorang Laki yang sudah memiliki Anak, misal anaknya Ucok, maka Ayahnya disebut pan-Ucok/pang-Ucok.
  20. Awalan Nang/Nan: sebutan bagi seorang perempuan yang sudah memiliki anak, misal anaknya Ucok, maka ibunya disebut nan-Ucok/nang-Ucok.
back