Kabupaten

Kabupaten KOTA SIBOLGA

Profil | Sejarah | Arti Logo | Nilai Budaya

Profil

 

Nama Resmi :Kota Sibolga
Ibukota :Sibolga
Provinsi :SUMATERA UTARA
Batas Wilayah:

Utara: Kabupaten Tapanuli Tengah
Selatan: Kabupaten Tapanuli Tengah
Barat: Samudera Indonesia
Timur: Kabupaten Tapanuli Tengah

Luas Wilayah:41,31 Km2
Jumlah Penduduk:95.185 Jiwa 
Wilayah Administrasi:Kecamatan: 4, Kelurahan: 17 Desa :-
Website:

http://www.sibolgakota.go.id

 

(Permendagri No.66 Tahun 2011)

  

 

Sejarah

SEJARAH

SIBOLGA, Sebuah pemukiman, berada dikawasan Teluk TAPIAN NAULI, Pantai Barat Sumatera Utara. Alamnya Indah, Teluknya luas, Lautnya Dalam dan Tenang, sehingga strategis menjadi persinggahan para Pelaut untuk berlabuh. Air Jernih untuk kebutuhan Kapal cukup tersedia dari Sungai dan Air Terjun yang banyak terdapat disekitar Teluk.

Pulau-pulau yang terhampar didepannya menjadi penyangga ombak dan gelombang dari Lautan lepas Samudera Hindia.

Kawasan Teluk Tapian Nauli berkembang menjadi daerah transit kesegala jurusan, baik kepedalaman atau ke Pulau-pulau di Nusantara dan ke Daerah Luar Indonesia. Kondisi ini mendorong cepatnya pertumbuhan kehidupan dengan adanya perdagangan antara penduduk Pribumi dengan pendatang dari luar, Eropah dan Asia.

Ramai dan sibuknya perdagangan diteluk ini menimbulkan persaingan yang sering mengakibatkan lahirnya peperangan, terutama oleh orang-orang Eropah yang memaksakan kehendaknya melalui sistem monopoli dalam pembelian rempah-rempah untuk memperoleh keuntungan yang berlipat ganda.

Kapal-kapal Dagang banyak berlabuh di Teluk Tapian Nauli dan melakukan Jual-beli dengan penduduk negeri serta penduduk dari daerah tetangga.

Percepatan pertumbuhan daerah ini berlangsung dalam kurun waktu yang tidak begitu lama. Selanjutnya Sibolga dan Kawasan Teluk Tapian Nauli segera mendapat status sebagai Ibu Kota Kresidenan Tapanuli mulai dari zaman Kolonial sampai dengan zaman Kemerdekaan. Status yang tertinggi, dan pernah di Sandang Kota ini adalah bahwa Sibolga pernah menjadi Ibu Kota Propinsi Tapanuli dan Sumatera Timur pada tahun 1950 – 1951.

Rangkaian Sejarah panjang terukir di Daerah ini dalam menghadapi Penjajah untuk mempertahankan kepentingan negeri dan NKRI. Bahkan dalam pembentukan Angkatan Laut Republik Indonesia ( ALRI), Sibolga mempunyai peranan penting karena semangat juang yang dimiliki oleh para Warganya.

Hal ini dibuktikan melalui sejarah tentang terjadinya Perang Laut yang dahsyat diperairan Sibolga antara TRI – ALRI dan Lasykar Rakyat bersatu menghadapi Kapal Perang Belanda HMS Bankert yang populer disebut YT-1.

Semangat Persatuan dalam kebersamaan dan kerukunan persaudaraan tetap terjalin, walaupun Masyarakatnya terdiri dari berbagai Suku, Etnis, Bangsa dan Agama yang lazim disebut sebagai “ Negeri berbilang KAUM ”. Keadaan ini tetap terpelihara dan berwujud dalam berbagai aspek kehidupan sampai dengan sekarang ini.

Demikian juga halnya dibidang perekonomian dan Pendidikan. Sibolga pernah mencatat sejarah kesuksesannya yang dilakukan oleh Penduduk Negeri bersama Para Pendatang.

Tidak sia–sia Pendiri Sibolga memilih kawasan ini menjadi tempat pemukiman sekaligus menjadi benteng pertahanan melawan Penjajah serta menjadikan Negeri ini menjadi perekat Kerukunan antar Ummat beragama yang Damai dalam Pergaulan serta Persaudaraan.

Jauh sebelum Sibolga berdiri sudah banyak penduduk yang bermukim disekitar Pantai Barat Sumatera Utara yang lazim disebut daerah pesisir antara lain di Barus, Sorkam, Jago-jago, Singkuang dan Natal, sedangkan dikawasan Teluk Tapian Nauli pemukiman penduduk sudah ada disekitar Pargadungan dan Poriaha.

Masyarakat dari Daerah Batak Toba banyak yang datang ke Daerah Pesisir ini, untuk berdagang secara barter. Mereka membawa hasil pertanian dan hasil hutan, untuk selanjutnya ditukar dengan Garam dan Hasil Laut yang diperoleh mereka dari daerah pesisir. Mereka memikul sendiri barang-barang yang dibawanya, dalam Bahasa Batak disebut “ Marlanja “ sehingga kelompok ini terkenal dengan sebutan “ Parlanja Sira “ ( Tukang pikul Garam ).

Kehidupan ini berlangsung secara rutin dengan rute perjalanan yang ditempuh dari Batak Toba menuju Aek Raisan, sampai ke Rampah masuk ke Poriaha dan ke Pulau Porlak hingga ke Pulau Mursala yang dikenal pada saat itu sebagai tempat memasak Garam.

Sekitar tahun 1514 – 1524 terjadi gejolak antara Aceh dengan Batak dibagian Timur Sumatera Utara. Keadaan ini mengundang orang Batak Toba semakin banyak datang ke Pesisir Barat Sumatera Utara, terutama dari Daerah Silindung Tapanuli Utara, rute perjalanan adalah dari daerah Silindung menuju Aek Raisan terus ke Bonandolok menuju Meladolok hingga ke Mela dan sampai di Pulau Poncan.

Makin lama daerah Teluk Tapian Nauli semakin sibuk dan semakin ramai oleh kegiatan jual-beli rempah dan hasil Hutan dengan pedagang dari Eropah. Arab, India dan Cina demikian juga halnya Kapal-kapal Dagangpun semakin banyak singgah di daerah Teluk Tapian Nauli.

Pada saat itulah OMPU DATU HURINJOM HUTAGALUNG dari daerah Silindung membuka pemukiman baru disekitar Simaninggir Bonan Dolok sekitar 10 KM dari sebelah Utara Kota Sibolga yang ada sekarang ini. Dari tempat ini sesuai dengan sebutan namanya Simaninggir (mudah memantau) terlihat pemandangan yang sangat Indah dan sangat Luas ke daerah Laut dan Pantai sehingga sangat mudah untuk memantau keadaan.

Akhirnya daerah ini menjadi tempat persinggahan Parlanja Sira untuk melepaskan lelah dan kadang kala bermalam ditempat ini. Jika Parlanja Sira hendak singga di Simaninggir mereka tidak pernah menyebut tempat itu dengan sebutan nama pemiliknya karena, tabu bagi orang Batak menyebut nama langsung seseorang yang dituakan atau dihormati, melainkan disebut dengan gelar kebesaran atau kehormatan sehingga menyampaikan dengan Kalimat “ BETA HITA SINGGA TU INGANAN NI SI BALGA I “ ( Ayo kita singga ketempat orang Besar itu ).

Hal ini karena perawakan pisik Ompu Datu Hurimjon Hutagalung berbadan besar dan tinggi dengan Kharisma Spritual. Anak-anaknya juga berperawakan yang sama dengan beliau sehingga salah satu anaknya diberi nama Raja Ompu Timbo.

Karena ulah Kolonial Belanda penduduk pribumi melakukan pemberontakan didaerah pesisir Barat Sumatera Utara, dari tahun 1675 – 1678 maka Ompu Datu Hirinjom bersama anaknya Raja Ompu Timbo memindahkan pemukimannya ke MelaDolok kemudian ke daerah lereng dan bukit Simare-mare sehingga rute perjalanan Parlanja Sira beralih dari Silindung menuju Aek Raisan terus ke Simaninggir ke Mela Dolok terus ke Simare-mare menuju Pulo Rembang hingga ke Pulo Poncan, namun demikian julukan Si Balga tetap menjadi sebutan oleh Parlanja Sira apabila ingin melepaskan lelah walaupun pemukiman Ompu Datu Hurinjom bersama anaknya telah berada disekitar Mela Dolok.

Karena Persaingan dagang di Teluk Tapian Nauli semakin tinggi maka Raja Luka anak Raja Ompu Timbo mulai mengembangkan wilayah pemukiman ke daerah Pantai disekitar Sungai Aek Doras yaitu kawasan Kantor Pos dan Gedung Nasional yang ada pada saat ini. Keberanian Raja Luka menerobos dan mendorong pengembangan pemukiman kearah pantai dalam situasi komplik disekitar Pantai Teluk Tapian Nauli merupakan lambang keberanian dan kegagahan yang luar biasa, sehingga beliau mendapat julukan Tuanku Dorong. Suatu gelar kehormatan bagi pemimpin yang membela negerinya. Gelar tersebut melekat pada Raja Luka sedangkan pengembangan pemukiman dan wilayah ke arah pantai tetap disebut   dengan nama             “ Si Balga “. Atau SI BOLGA

Pembukaan secara resmi tempat ini menjadi pemukiman berlangsung pada tanggal 2 April 1700 dan sebagai mana lazimnya orang Batak membuka pemukiman/Kampung yang baru selalu dilengkapi dengan Raja, Pangulimadan Datu.

Nama Sibolga menjadi populer untuk pemukiman baru ini walaupun pernah berobah-obah menurut dialek orang yang mengucapkannya bila orang Batak mengucapkannya SI BALGA atau SI BOLGA, sedangkan orang Pesisir mengucapkannya SIBOGA sementara orang Belanda dan Inggris mengucapkannya SIBOUGAH, sedangkan orang Jepang mengucapkannya dengan SIBARUGA karena orang Jepang susah menyebutkan huruf L

SIBOLGA DALAM PEMBENAHAN 

Pada saat Parlanja Sira dari Batak Toba datang ke wilayah Teluk Tapian Nauli kegiatan perdagangan sudah ada dan berlangsung di Daerah ini berpusat di Pulau Poncan Ketek. Di Pulau inilah tempat berlabuhnya Kapal-kapal Dagang sementara yang menguasai Pulau Poncan silih berganti antara Belanda dan Inggris. Pada Tahun 1755 Inggris mengusir Belanda dari Pulau Poncan Ketek, lalu mendirikan Benteng pertahanan dan Pemerintah Inggris dengan mengangkat seorang Datuk yang bernama DATUK ITAM yang dibawa dari Bengkulu untuk membantu dalam urusan Pasar dan membawahi Pangulu Jambur atau Etnik yang ada di Pulau Poncan. Datuk ini terkenal dengan sebutan Datuk Itam dan dikenal pula dengan sebutan Datuk Pasar, sesuai dengan Jabatannya.

Dalam menata hubungan Raja Sibolga dengan Tetangga John Prince Residen Inggris meminta agar diadakan Perjanjian Bersama antar Raja-raja dengan Residen terutamadalam mengatasi perselisihan, dan penataan Pengembangan Wilayah. Perjanjian ini disebut Perjanjian TIGO BA DUSANAK berlangsung pada tanggal 11 Maret 1815. Perjanjian ini dilakukan antara Raja-raja di Teluk Tapian Nauli dengan Raja-raja di daerah Tetangga. Pada pokoknya isi perjanjian tersebut menyangkut penataan hidup berdampingan antara Raja-Raja di TeLuk. Jika terdapat perselisihan antara Raja dengan Raja, maka Raja yang ketiga menjadi penengah. Kalau terdapat jalan buntu, baru dihadapkan kepada Residen. Perjanjian tersebut adalah menyangkut apabila terjadi perselisihan antara Raja dengan Raja lain, maka Raja yang ke tiga menjadi penengah, dan kalau terdapat jalan buntu baru dihadapkan kepada Residen.

Khusus kepada Raja Sibolga ditugaskan untuk meramaikan Negerinya. Pada dasarnya Perjanjian ini sangat banyak membantu John Prince sebagai Residen terutama dalammengahadapi Penduduk Pribumi tetapi Perjanjian ini juga merupakan langkah awal bagi Raja-raja didaratan melakukan hubungan baik sesama mereka.

Sesuai dengan isi Traktak London 1824 maka pada tanggal 9 Pebruari 1825 Inggris menyerahkan Poncan Ketek kepada Belanda dan selama dalam penguasaan Belandadaerah ini tidak pernah tenteram selalu timbul huruhara di Laut dan di Daratan, karena Penduduk Negeri sering tidak senang dengan perlakuan Belanda.

Untuk membantu perlawanan Penduduk Negeri di Pantai Barat Sumatera Utara Raja Sibolga pernah mendapat bantuan Pasukan dari Anak yang di Pertuan Agung Raja Pagaruyung demikian juga Raja Sibolga pernah mengirimkan anaknya yang bernama Sutan Amir Husin Hutagalung ke Bonjol untuk membantu Panglima Imam Bonjol pada Perang Bonjol melawan Belanda pada tahun 1825 di sana anak Raja Sibolga tersebut mendapat gelar kehormatan dan diangkat sebagai SUTAN SAMAN.

Belanda sangat kewalahan menghadapi berbagai kerusuhan antara lain Perampokan di Laut maupun di Darat yang dilakukan oleh orang yang bernama SI SONGE ( yang menakutkan ) dan puncak malapetaka yang dihadapi Belanda adalah pada tanggal 14 Desember 1829 Marah Sidi melakukan penyergapan Malam ke Poncan Ketek dengan menghancurkan semua pertahanan Belanda di Pulau tersebut.

Akhirnya penduduk berangsur-angsur meninggalkan Poncan Ketek berpindah ke daratan Sibolga dan tahun 1848 Pulau Poncan Ketek di kosongkan dan Pusat Pemeintahan Militer Belanda di Pindahkan ke Sibolga.

Penduduk Sibolga menjadi ramai dengan pendatang baru lahan kering untuk pemukiman sudah habis, untuk mengatasi penyediaan lahan Raja Sibolga menyetujui penimbunan rawa-rawa serta pembuatan parit ke arah Timur dan Selatan Sibolga, lahan baru dimaksud dipersiapkan untuk para pendatang termasuk penduduk yang pindah dari Poncan Ketek.

Hal ini sangat jelas tergambar dari syair yang sangat akrab dikumandangkan dalam Sikambang yang berbunyi :

“ SIBOGA JOLONG BASUSUK BANDA DIGALI URANG RANTAI “

Akhirnya penduduk Sibolga bertambah terus, diramaikan oleh Para Pendatang dari berbagai Suku, Etnik dan Bangsa, maka pada tanggal 1 Maret 1851 dilakukanlah pembinaan Masyarakat oleh Raja Sibolga bersama Conperus Residen Tapanuli yang menyangkut

Tentang penetapan Adat yang berlaku di Sibolga dan menunjuk Raja Sibolga sebagai Pemangku ADAT, dan penetapan tugas masing-masing Datuk untuk urusan Pasar dan Belasting Pangulu untuk urusan Suku dan Etnis sedangkan Kepala Kuria membawahi Kepala Kampung.

Dalam hal ini sebait Pantun yang lazim dan akrab di telinga orang Pesisir Sibolga yang berbunyi :

“ JANGAN TA KAPAK KAPAK, KINI KAPAK PAMBALAH KAYU

JANGAN TA BATAK BATAK, KINI BATAK ALA JADI MALAYU “

Semenjak itu Sibolga menjadi Pusat Pemerintahan dengan Luas Wilayah yang bervariasi sejak terbentuknya sampai sekarang dan menurut catatan Sejarah Sibolga sebagai tempat Pemukiman tetap menerima beban tugas sebagai IBU KOTA PUSAT PEMERINTAHAN. Jenjang Jabatan Pemerintahan yang pernah berkedudukan di Sibolga adalah sebagai berikut :

1. Raja merupakan Penguasa Wilayah dalam Sistim Pemerintahan Tradisional
2. Datuk sebutan kepada orang yang mengurus Pasar, memungut Belasting dan Pajak
3. Pangulu orang yang ditugasi untuk mengurus atau memimpin Suku atau Etnis
4. Kepala Kampung sebutan kepada orang yang mewakili Pemerintahan dibawah Kuria.
5. Kuria sebutan pengganti istilah Raja oleh Belanda yang bertugas membawahi Kepala Kampung.
6. Koeriahoofd sebutan untuk Kepala Kuria
7. Demang sebutan untuk yang membawahi Kuria
8. Kontroler sebutan untuk orang yang mengatur Onderafdeeling ( Kecamatan )
9. Asisten Residen orang yang bertugas sebagai Wakil Residen dalam mengurus Wilayah setingkat Affdeeling/Kabupaten
10. Residen sebutan untuk Kepala Pemerintahan tingkat Residen ( Propinsi )
11. BUNSYU orang yang ditugasi memimpin Affdeeling pada Zaman Jepang
12. SITYOTYO orang yang ditugasi memimpin Pemerintahan Kota
13. BUPATI orang diserahi untuk memimpin Pemerintahan Kabupaten bermula Kabupaten Sibolga, beralih menjadi Kabupaten Tapanuli Tengah
14. Walikota orang yang diserahi untuk memimpin Kotapraja kemudian beralih menjadi Kota Madya dan selanjutnya sekarang disebut KOTA.
15. GUBERNUR orang yang diserahi untuk memimpin Provinsi Tapanuli dan Sumatera Timur.
16. PEMBANTU GUBERNUR orang diserahi untuk memimpin sebagai Pembantu Gubernur Sumatera Utara untuk Wilayah Pembangunan I Sumatera Utara

“ PONCAN KETEK PONCAN GADANG

DIANTARONYO SI PULO BANGKE

SIBOGA NAN KETEK KITO PAGADANG

SUPAYO HIDUP INDAK MARASE “


Arti Logo

LAMBANG KOTA SIBOLGA

 A. BAGIAN LAMBANG-LAMBANG 

  1. Lambang berbentuk lingkaran dua tangkai daun kelapa dipertemukan bintang bersegi lima yang berwarna kuning.
  2. Semboyan yang berbunyi : “ SIBOLGA NAULI”
  3. Bintang bersudut lima menggambarkan sila-sila dari Pancasila.
  4. Lima Biji bambu runcing diikat dengan pita yang berwarna merah putih berisikan :
  1. Lima biji bambu runcing terikat pita yang merah putih membawakan jiwa kepahlawanan masyarakat dengan bersih dan berani dalam barisan kesatuan,
  2. Dua daun yang hijau kelapa membawakan cita-cita masyarakat yang selalu hidup rukun dan damai dengan Ridho Tuhan,
  3. Pulau-pulau bersama gunung-gunungnya membawakan jiwa masyarakat untuk membangun kotanya.
  1. Pokok dasar sebagai motif lambang ini ialah :angka lima yang terdapat pada bintang bersudut lima yang berwarna kuning dan lima biji bambu runcing terikat dengan pita merah putih serta dilingkari dua tangkai daun hijau kelapa serta pula-pulau bersama dengan gunung-gunungnya membawakan dasar negara kita yaitu :

PANCASILA 

  1. KETUHANAN YANG MAHA ESA
  2. PERIKEMANUSIAAN
  3. KEBANGSAAN,
  4. KEDAULATAN RAKYAT
  5. KEADILAN SOSIAL

B. WARNA

  1. KUNING lambang kebenaran, kebesaran dan keluhuran,
  2. HIJAU lambang kesuburan, kemakmuran, harapan dan kerukunan hidup,
  3. MERAH PUTIH lambang kebangsaan kita dan keberanian,
  4. BIRU MUDA lambang kesetiaan kepada Tuhan Yang Maha Esa,
  5. HITAM hanya tanda-tanda penentuan garis-garis.

Besar Perbandingan Lambang 

Lebar 10 cm dan tinggi 12cm, jadi 10 berbanding 12 atau 5 berbanding 6

C. PENJELASAN

  1. Bentuk rangka dan warna lambang disusun sedemikian hingga menggambarkan keseluruhan satu kesatuan dengan motif berdasarkan pokok angka keramat lima, tujuh belas ruas-ruas bambu, delapan puncak – puncak pegunungan dan empat puluh lima daun hijau kelapa membawakan angka lima daripada Pancasila Dasar Negara dan Proklamasi Negara  17 -8- 1945 menjadi isi makna lambang.
  2. Lambang ini berwujudkan satu lingkaran kesatuan yang erat hubungannya dengan bentuk Negara kita Negara Kesatuan yang berwilayah dari Sabang sampai dengan Merauke yang terdiri dari rantaian beribu-ribu pulau yang berbukit-bukit menerangkan keperibadian kita bahwa alam negara kita alam gotong-royong untuk dapat hidup bersama dan hidup sama bahagia.

Jadi lambang ini membawakan :

  1. Semanagt kerukunan bermacam-macam kesukuan yang dimaksud dalam Bhinneka Tunggal Ika.
  2. Sifat Kota Sibolga Kota Pantai dengan Teluknya yang Indah.
  3. Semangat pejuang mendapatkan suatu keluarga besar dalam kehidupan bersama berdasarkan Pancasila

Pita Merah Putih yang mengikat lima bambu runcing membawakan lambang kegotong-royongan dan musyawarah untuk mufakat menyelesaikan Revolusi Indonesia menjadi Negara Kesatuan, Adil Makmur dalam Tata Dunia Baru.

1. Tuhan pencipta keindahan alam Pantai Sibolga, teluk bersama pulau-pulau dengan gunung- gunungnya sehingga menjadi satu kesatuan pemandangan yang indah permai yang membawakan keyakinan kita bahwa rahmat Tuhan Yang Maha Esa kita pasti sampai ke tujuan Revolusi Negara Kita yaitu :

  1. Ber-Negara Kesatuan RI dari Sabang sampai Merauke
  2. Ber-masyarakat Adil dan Makmur
  3. Ber-bentuk Tata Dunia Baru dimana penghisapan orang atas orang lain tidak ada

KETERANGAN TERPERINCI 

SIBOLGA :  si kecil, simiskin dan sirendah selalu dijinjing ke arah  pertumbuhan hidup yang lebih baik, lebih sempurna agar memenuhi cita- cita namanya besar (balga).

NAULI     :  dari kata Tapian Nauli, alam yang indah dan pantai bersama-sama pulau-pulau dengan pegunungannya yang permai dinikmati bersama oleh penduduknya sebagai pemberian TUHAN YANG MAHA ESA.

Semboyan ini sama dengan arti dari nama aslinya Sibolga dengan Teluk  Tapian Naulinya.

1. Bintang bersudut lima yang berwarna kuning berasal dari lambang Negara membawakan Sila ke-1 Ketuhanan Yang Maha Esa, lambang sinar, lambang kesucian keluhuran jiwa, keagungan Tuhan semesta alam yang membawa kita kepada kemerdekaan menuju negara sosialisme Pancasila

2. Gambar lima bambu runcing terikat dengan pita merah putih membawakan kebenaran Pancasila di dlam kehidupan sehari-hari dari masyarakatnya menuju kesatuan berjiwakan berani oleh karena kebenaran

3. Gambar dua tangkai daun kelapa hijau membawakan cita-cita penduduk kepada harapan pembangunan yang selalu bertumbuh dalam semangat bantu membantu dijiwai kegotong- royongan (Marsidiapari)

4. Gambar Pulau-pulau dengan pegunungannya membawakan jiwa ber Pancasila yang selalu mengagungkan Ketuhanan Yang Maha Esa atas ciptaannya kepada alam dan bumi Indonesia yang indah dan permai yang tak ada bandingannya dan sekaligus membawakan tujuan perkembangan Kota Sibolga menjadi suatu kota :

  1. Perindustrian
  2. Perikanan
  3. Pendidikan dan
  4. Parawisata

 

 

Nilai Budaya

**

back